SEJARAH IBADAH AQIQAH

Sebelum kedatangan Islam, masyarakat Arab Jahiliah terbiasa dengan tradisi penyembelihan haiwan untuk pelbagai perayaan, yang berkaitan dengan penyembahan atau untuk menyatakan kegembiraan untuk suatu peristiwa yang mereka anggap penting dan berharga.

 

Masyarakat Arab Jahiliah akan menyembelih haiwan ketika memasuki bulan Rejab, yang kemudiannya dipanggil rajabiyah, atirah adalah menyembelih anak kambing atau domba yang lahir pertama kali, dan ketika kelahiran seorang bayi lelaki disebut akikah.

 

Seperti yang disebutkan di atas, rajabiyah ialah menyembelih kambing yang dilakukan oleh masyarakat Arab Jahiliah sebelum kedatangan Islam ketika memasuki bulan Rejab. Mereka menyambut kedatangan bulan Rejab dengan perayaan menyembelih kambing untuk dimakan bersama keluarga dan orang-orang di sekelilingnya.

 

Mereka juga akan menyembelih seekor kambing ketika lahirnya seorang bayi lelaki. Masyarakat Arab sebelum Islam, sangat gembira dengan kelahiran bayi lelaki dan mereka merasakan perlu untuk meraikan kelahiran anak itu.

 

Mereka menyembelih kambing, mencukur rambut anaknya dan mengoleskan kepalanya dengan darah kambing yang disembelih itu. Setelah kedatangan agama Islam, darah kambing tersebut kemudiannya digantikan dengan melumurkan air bunga saffron dan minyak wangi di kepala bayi.

 

Penerangan mengenai pelaksanaan aqiqah sebelum kedatangan Islam diriwayatkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dari Buraidah.

“Sebelum itu, pada masa Jahiliyah, ketika salah seorang dari kami mempunyai seorang anak lelaki, dia menyembelih kambing dan mencium kepalanya dengan darah kambing. Jadi, setelah Allah membawa Islam, kita menyembelih kambing, dicukur (dicukur) rambut anaknya dan dibasahi dengan minyak wangi.”

 

Juga disebutkan dalam sejarah Ibn Hibban bahawa pada zaman sebelum Islam, kepala bayi itu disapu dengan kain kapas yang telah dioles dengan darah seekor kambing yang disembelih. Kemudian ini dilarang oleh Nabi SAW dan digantikan dengan kapas yang telah dioles dengan minyak wangi.

“Ketika orang-orang di era Jahiliyah ketika mereka menikah untuk bayi, mereka mengepul kapas dengan darah akikah, maka ketika mereka mencukur rambut bayi mereka, mereka mengusap kepala mereka. Kemudian Nabi. memberitahu mereka untuk menggantikan darah sambil berkata, “Gantikan darah dengan minyak wangi.”

 

Dengan melihat dua hadis di atas, maka jelaslah bahawa tradisi aqiqah dilakukan oleh masyarakat Arab Jahiliah sebelum kedatangan Islam, kemudian diteruskan oleh Islam dengan sedikit peningkatan, bukan hanya untuk bayi lelaki, bayi perempuan juga disarankan untuk dilakukan aqiqah. Yang digosok kepala bayi dengan darah digantikan dengan minyak wangi dan air bunga saffron.

 

Islam meneruskan tradisi aqiqaah ini kerana selain bersyukur kepada Allah untuk kelahiran seorang anak, ia juga mengandungi kebaikan sosial dalam bentuk berkongsi kegembiraan memberi daging kambing kepada orang miskin dan masyarakat sekitarnya. Tradisi Rajabiyah dan atirah, walaupun tidak disyorkan dalam Islam, tidak dilarang daripada berbuat demikian.

Anda berniat untuk melaksanakan ibadah aqiqah untuk insan yang tersayang? Kami disini menjamin akan memberi  khidmat yang terbaik untuk anda.

Hubungi  019-4491170 (Hj.Hilmi) untuk pertanyaan lanjut berkenaan pelaksanaan aqiqah ini.

Artikel menarik yang lain